Mandi Pangir Jadi Tradisi, Untuk Menyambut Bulan Suci Ramadan

Editor: DETEKSI.co author photo
DETEKSI.co Asahan - Mandi pangir sebagai Tradisi dan budaya masyarakat Asahan dalam menyambut bulan suci Ramadhan, Pangir yang dimaksud merupakan tanaman rempah-rempah yang terdiri dari pandan wangi, bunga pinang (mayang), serai wangi, daun jeruk, daun nilam, akar kautsar dan embelu.

Penggunaan Pangir terlebih dahulu direbus. Air dari hasil rebusan kemudian dipakai untuk membasuh seluruh tubuh.

Banyak pengrajin musiman ini memanfaatkan moment budaya menyambut bulan Ramadhan, salah satu lokasi kerajinan pembuatan pangir di Kabupaten Asahan terletak di Dusun I Desa Pondok Bangur Kecamatan Rawang Panca Arga. Sejak puluhan tahun, khusus sepekan memasuki bulan Ramadan, para perajin di kawasan itu mulai meracik pangir.

"Ini biasa kami buat menjelang bulan Ramadhan, musiman ini, yang bahan dasarnya serai wangi, embelu, daun nilam, akar kautsar, mayang, pandan, daun jeruk. Tujuh macam," kata salah seorang perajin Yut Asmah, Senin (20/4/2020).

Menurut Asmah, perajinnya rata rata masih memiliki ikatan keluarga itu, dalam satu hari bisa menghasilkan seribu ikat pangir, dan jumlah perajin yang membuat pangir di lokasi tersebut sebanyak enam orang.

Setelah dirangkai, Pangir tersebut selanjutnya dijual kepada para pedagang, namun umumnya pangir yang mereka produksi telah dipesan oleh para pedagang. "Kami kan nggak ngecer, kami ngolah. Satu pangir kami jual Rp 700," ungkap Asmah.

Asmah menjelaskan, bahan baku pembuatan pangir sebagian berasal dari tanaman yang mereka tanam di lahan sekitar rumah, sedangkan bahan lainnya dibeli dari orang lain. "Bahan baku yang agak sulit tumbuh itu akar kautsar, jadi kami beli," pungkasnya.(Boim)
Share:
Komentar

Berita Terkini