DPP AJH & DETEKSI.co

Unit Reskrim Polsek Patumbak Tangkap Pelaku Pengedar Uang Palsu

Editor: DETEKSI.co author photo


DETEKSI.co - Medan, Tim Unit Reskrim dari Polsek Patumbak, Polrestabes Medan menangkap seorang pengedar uang palsu berinisal BA alias BO 34 tahun warga Jalan Bahagia, Kelurahan Teladan Timur, Kecamatan Medan Kota.

Pria ini ditangkap ketika akan membelanjakan uang palsu pecahan Rp 100 ribu untuk membeli handphone merek Vivo Y17 melalui aplikasi online seharga Rp 1,7 juta. Dia ditangkap ketika bertransaksi dengan penjual handphone di Jalan Garu IV, Kecamatan Medan Amplas, Rabu 25 November 2020.

Kepala Polsek Patumbak, Polrestabes Medan Komisaris Polisi Arfin Fahreza membenarkan adanya penangkapan pengedar uang palsu.

“Iya, pelaku ditangkap ketika penjual handphone itu curiga. Uang yang digunakan pelaku ada perbedaan, karena dia curiga lalu dia memberikan informasi itu kepada petugas kepolisian dan pelaku dengan cepat berhasil kami amankan,” kata Arfin didampingi Kepala Unit Reserse Kriminal (Kanitreskrim), Iptu Philips Purba kepada awak media, Selasa1/12- 2020)sekitar pukul 11.00 wib.

Setelah menangkap pelaku, kemudian dilakukan interogasi yang mendalam. Mereka melakukan pengembangan dikediaman pelaku yang berada di Jalan Siedeli, Kelurahan Suka Makmur, Kecamatan Delitua.

“Dari sana kami temukan mesin printer, tinta berwarna dan satu buah amplop berisikan uang palsu pecahan Rp 100 ribu sebanyak 17 lembar. Pelaku mengaku mencetak uang palsu itu sendiri dan mengedarkannya sendiri,” tuturnya.

Pengakuan pelaku, yang palsu itu belum pernah dibelanjakannya. Motivasi dia melakukan itu untuk kebutuhan hidup sehari hari.

“Iya, sampai saat ini kami masih melakukan pengembangan, pelaku mengaku mendapatkan ide mencetak uang palsu dari youtube. Pelaku dipersangkakan melanggar pasal 26 ayat 1 ayat 2 dan ayat 3 Jo pasal 36 ayat 1 ayat 2 dan ayat 3 dari undang undang RI nomor 7 tahun 2011 tentang mata uang dengan penjara paling lama 15 tahun dan pidana denda paling banyak Rp 50 miliar,” terangnya. [Ar]

Share:
Komentar

Berita Terkini